•   Rabu, 16 Oktober 2019
Ekonomi China

Huawei Telah Ungguli Ericsson dan Nokia

( words)
Founder Huawei Ren Zhengfei SP/Rtr


SURABAYAPAGI.com - Anggota dewan Huawei dan Wakil Presiden Senior Catherine Chen mengatakan di sini pada hari Kamis bahwa raksasa teknologi China telah menandatangani lebih dari 50 kontrak komersial 5G di seluruh dunia. Dua puluh delapan di antaranya ditandatangani di Eropa.

Chen mengatakan kepada meja bundar media di sini bahwa perusahaannya sepenuhnya mendukung kerangka kerja Eropa tentang keamanan siber.

Dia menggambarkan diskusi yang sedang berlangsung di Eropa tentang keamanan jaringan 5G sebagai rasional dengan fokus yang jelas pada keamanan. Ini kontras dengan narasi di A.S., di mana "logika tidak ada," karena Washington hanya berfokus pada lokasi kantor pusat vendor, katanya.

Huawei didirikan di Cina selatan dan masih berkantor pusat di sana, tetapi telah mendirikan banyak fasilitas penelitian dan pengembangan yang signifikan di seluruh dunia, termasuk banyak di barat, yang semuanya berkontribusi pada produk dan layanan Huawei.

Posisi terdepan Huawei di pasar adalah hasil dari produk-produk berkualitas yang ditawarkan dengan harga kompetitif, dan itulah yang akhirnya penting dalam ekonomi pasar - bukan keputusan politik top-down, Chen berpendapat.

Pendiri Huawei Ren Zhengfei menyentuh subjek yang sama pada 24 Juni dalam sebuah wawancara dengan Financial Times.

"Selama penawaran baru-baru ini untuk jaringan inti yang diluncurkan oleh China Mobile, sekitar 44 persen pangsa pasar pergi ke Ericsson dan Nokia, sementara kami mendapat sedikit lebih dari 50 persen. Barat paling peduli tentang jaringan inti ketika datang ke keamanan cyber "China terbuka di area ini, sehingga memungkinkan perusahaan barat memiliki pangsa pasar yang begitu besar dalam jaringan inti. Ini juga menunjukkan bahwa China mempercayai mereka," kata Ren sesuai dengan transkrip yang disediakan oleh Huawei.

Sementara itu, Huawei mengesampingkan mekanisme manajemen risiko cybersecurity bekerja sama dengan pemerintah Cina.

Seorang eksekutif puncak raksasa teknologi Cina Huawei mengatakan di sini Kamis bahwa perusahaan tidak memiliki manajemen risiko cybersecurity atau mekanisme mitigasi bekerja sama dengan pemerintah Cina.

Perusahaan hanya memiliki pengaturan seperti itu dengan pemerintah Inggris, Kanada, dan Jerman, kata Catherine Chen, anggota dewan pengurus dan wakil presiden senior Huawei, pada pertemuan meja bundar media di Brussels.

Berita Populer