Kantor Regional OJK Regional 4 Jatim, Diresmikan Gubernur

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso (tengah) berbincang dengan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa (kanan) di sela-sela peresmian Kantor OJK Regional IV Jawa Timur di Surabaya, Jawa Timur, Selasa (15/3/2022).

SURABAYAPAGI.COM, Surabaya- Kantor Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional 4 Jatim, yang letaknya bersebrangan dengan Gedung Negara Grahadi, dipuji Gubernur Jatim  Khofifah Indar Parawansa dan Kepala Dewan Komisioner OJK, Wimboh Santoso. Peluncuran Kantor OJK Regional 4 di Jawa Timur ini dilakukan Surabaya, Selasa (15/3).

Dalam sambutannya, Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa berharap keberadaan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional 4 mampu memperkuat ekosistem industri sektor jasa keuangan di Jawa Timur. Dengan begitu akan semakin mempercepat pemulihan ekonomi Jatim usai Pandemi Covid-19.

"Kami harapkan kantor perwakilan ini mampu menjadikan OJK sebagai penguat industri keuangan. Karena peran OJK sangat strategis,”ungkap Khofifah saat menghadiri Soft Launching Kantor OJK Regional 4 Jatim, Surabaya, Selasa (15/3).

 

Kehadiran OJK Penting

Gubernur Khofifah mengatakan, peran strategis OJK sangat diperlukan pada masa transformasi digital dalam berbagai ranah, termasuk transaksi keuangan. Ini penting, karena OJK merupakan lembaga independen yang melakukan pengawasan sektor jasa keuangan.

"Hari ini kita tahu bahwa belanja IT tidak murah, namun transformasi digital di sektor keuangan memperlihatkan bahwa betapa pentingnya kehadiran OJK sebagai lembaga pengawasan industri jasa keuangan,” ujar Khofifah.

Ia mengucapkan terima kasih sudah memilih Jawa Timur untuk menjadi lokasi kantor strategis di luar kantor Pusat.

Tidak hanya itu, menurut Khofifah kehadiran OJK Regional IV juga akan memberikan peningkatan kualitas SDM yang dimiliki dalam upaya penguatan dan pemulihan ekonomi pasca pandemi.

"Seluruh industri keuangan di Jatim butuh lompatan. Perlu sebuah kebaharuan dalam digitalisasi sistem yang advance termasuk didalamnya peningkatan kualitas SDM,” tuturnya.

Khofifah menyebut peluang ekspor menjadi sektor yang luar biasa strategis di Jatim. Untuk itu, pihaknya mengajak OJK untuk turut ambil bagian dalam upaya percepatan akses tumbuh kembang perekonomian.

"Berbagai percepatan akses bagi tumbuhnya ekonomi akan jadi bagian strategis dan butuh kerja sama berbagai pihak," ujarnya.

 

Komunimasi Sangat Baik

Khofifah mengakui bahwa selama ini komunikasi dan koordinasi antara OJK serta Bank Indonesia bersama Forkopimda Jawa Timur sangat baik dan kondusif. Sehingga ia menyebutkan bahwa support seluruh elemen strategis di Jatim akan hadir bagi OJK.

"Support seluruh dari Forkopimda akan menyatu dan memberi penguatan. Selamat dan Sukses untuk OJK," ucapnya.

Khofifah menyampaikan bahwa pilihan mendirikan kantor di Jatim adalah pilihan yang sangat tepat. Mengingat Jatim merupakan kontributor pertumbuhan ekonomi terbesar kedua di Indonesia.

 

Fenomena Grazy Rich

Pada hari yang sama Kepala Dewan Komisioner OJK, Wimboh Santoso mengingatkan  penting bagi OJK untuk memberikan perlindungan konsumen pengguna industri jasa keuangan. Utamanya dengan masifnya pemberitaan terkait fenomena Crazy Rich dengan metode investasi.

Banyak dari masyarakat yang tergiur akan hasil kerja yang banyak dengan cara kerja instan, seperti binary option dan robot trading.

"Kami ingin masyarakat paham betul sebelum ditawari investasi, agar memamahi terlebih dahulu konsep serta resikonya. Harus hati-hati,” kata Wimboh.

“Lakukan kroscek kepada pihak berwenang sebelum melakukan persetujuan. Ini langkah yang paling aman. KPI OJK Regional Jatim nya adalah jangan sampai ada korban di Jatim,” tambahnya

Kemudian, Wimboh melanjutkan dalam pemulihan ekonomi pasca pandemi, selaras dengan imbauan Presiden Joko Widodo terkait pemulihan ekonomi dengan menggandeng para pelaku UMKM harus diterapkan oleh berbagai pihak.

“Karena kita sadar betul, UMKM adalah pengungkit perekonomian pasca pandemi utamanya di Jatim,” ucap Wimboh. n arf, sem