Wisata Teh Hidupkan Kembali Desa-Desa Kuno di China

Varian teh dari China. SP/ CH

SURABAYAPAGI.com, China - Berdiri di toko makanan ringan yang terletak di pintu masuk Desa Anshi di Provinsi Yunnan, Tiongkok barat daya, Wang Zhengmei, 45, dengan hangat menyapa turis dan menawarkan makanan khas lokal seperti kentang goreng dan bihun.

Selain menjual makanan ringan lokal, toko Wang juga menawarkan teh yang ditanam sendiri. "Rata-rata, saya bisa mendapatkan sekitar 300 yuan (46 dolar AS) setiap hari, sementara pada akhir pekan dan hari libur, penghasilan harian saya bisa naik hingga 500 hingga 600 yuan, karena lebih banyak turis mengunjungi desa kami," kata Wang.

Desa Anshi, di bawah yurisdiksi Kota Fengshan di Kabupaten Fengqing, dikenal sebagai tempat kelahiran teh hitam Yunnan atau teh Dianhong, yang dulunya merupakan varietas terlaris di negara-negara Eropa Barat dan Amerika Serikat pada 1970-an dan 1980-an.

Berdasarkan sejarah panjang dan budaya teh yang kaya, pemerintah daerah telah melakukan upaya besar untuk meningkatkan 'wisata teh' dalam beberapa tahun terakhir.

Anshi adalah salah satu dari 29 "desa demonstrasi" pariwisata pedesaan. Sebagai contoh model "teh + pariwisata", ia menawarkan rute wisata pedesaan satu atap yang mengintegrasikan pemetikan teh, produksi teh, tamasya, dan menikmati budaya teh. Wisatawan dapat berjalan-jalan di perkebunan teh, mengunjungi museum teh, dan merasakan teknik produksi teh.

"Sejak 2019, Desa Anshi telah menerima 137 kelompok wisata dan lebih dari 45.000 wisatawan individu, menghasilkan total keuntungan 526.000 yuan melalui penjualan teh dan layanan pariwisata, yang membantu meningkatkan pendapatan desa lebih dari 8 juta yuan," kata Li Hu, kepala Kota Fengshan, Jumat (16/7/2021).

“Pengembangan 'wisata teh' sangat mendongkrak perekonomian teh lokal. Apalagi setelah sukses melelang 10 kilogram daun teh segar 'pohon teh tertinggi' tahun ini, harga daun teh segar yang dijual warga naik dua kali lipat. ," kata Luo Zhengchun, ketua Partai di desa Jinxiu, seraya menambahkan bahwa desa tersebut sejauh ini tahun ini menerima lebih dari 50.000 turis.

Selain kedua desa ini, "wisata teh" yang sedang berkembang juga telah menyuntikkan vitalitas ke lebih banyak desa pegunungan di Kabupaten Fengqing. Dari Januari hingga Mei 2021, lokasi wisata pedesaan di kabupaten itu menerima total 753.000 wisatawan, menghasilkan pendapatan pariwisata 491 juta yuan, masing-masing naik 15,2 dan 15,3 persen, dibandingkan dengan periode yang sama pada 2020.

"Kami berharap lebih banyak turis karena bandara kabupaten akan dibuka untuk lalu lintas tahun depan," kata Wang, berharap penduduk setempat akan mendapat manfaat lebih lanjut dari integrasi industri teh dan pariwisata dalam waktu dekat. Dsy18