Kota Kediri Masuk Nominator Kota Ramah Sepeda pada Bike To Work Award 2021

Asisten Perekonomian dan Pembangunan Pemerintah Kota Kediri Ferry Djatmiko menerima penghargaan dari Dewan Penasihat B2W Indonesia Akmal Malik di Ballroom Perpustakaan Nasional Republik Indonesia. SP/Can

SURABAYAPAGI, Kediri - Kota Kediri masuk dalam nominasi kota ramah sepeda dalam Bike To Work Award 2021 oleh B2W Indonesia, Selasa (21/12). Piagam diterima langsung oleh Asisten Perekonomian dan Pembangunan Pemerintah Kota Kediri Ferry Djatmiko yang diberikan Dewan Penasihat B2W Indonesia Akmal Malik di Ballroom Perpustakaan Nasional Republik Indonesia. Bike To Work Award 2021 sendiri merupakan sebuah ajang apresiasi dan pemberian penghargaan dari B2W Indonesia untuk insan/kelompok/instansi yang selama ini mempunyai andil besar dalam berkomitmen dan konsisten mendorong budaya bersepeda di Indonesia. 

Atas apresiasi yang diberikan kepada Kota Kediri tersebut, Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar mengungkapkan apresiasi tersebut menjadi semangat bagi Pemerintah Kota Kediri untuk lebih baik lagi. Apalagi Pemerintah Kota Kediri telah membuat jalur sepeda yang bisa dimanfaatkan dengan maksimal. "Meskipun baru menjadi nominator ini melecut semangat kami untuk lebih baik lagi. Bagaimanapun kami sudah ada jalur sepeda. Itu yang harus dimaksimalkan terlebih dahulu,” ujarnya.

Wali Kota Kediri menambahkan Kota Kediri mulai membuat event-event sepeda agar gairah bersepeda masyarakat tidak surut. Sehingga bersepeda ini tidak hanya menjadi trend karena pandemi namun bisa menjadi gaya hidup sehat masyarakat Kota Kediri. Bahkan kota sepeda ini sudah lekat dengan Kota Kediri sejak dulu. 

"Saya sendiri kan pesepeda jadi sudah pasti saya juga pengennya Kota Kediri ramah bagi pesepeda. Sejarahnya dulu Kota Kediri itu kota sepeda. Kalau lihat foto-foto lama saat bubaran Gudang Garam itu ribuan orang bersama-sama gowes bareng pulang ke rumah seusai kerja. Juga waktu berangkat mereka semua bersepeda karena Kota Kediri ini hanya 3 kecamatan sangat bisa ditempuh dengan sepeda,” imbuhnya.

Sementara itu, pemilihan nominator kota ramah sepeda ini melalui polling di media massa untuk mendapat nama unggulan awal kota ramah sepeda. Daerah-daerah yang masuk dalam nominasi kota ramah sepeda ini sesuai klasifikasi yang sudah ditentukan berdasarkan luas wilayah dan jumlah penduduk. Dari hasil polling tersebut, dewan juri melakukan penilaian untuk mendapat kandidat kota ramah sepeda. Ada tiga komponen penilaian yakni adanya komitmen, ketersediaan infrastruktur, serta adanya infrastruktur sosial. Can