Bahaya Self Diagnosis Kesehatan Mental

author surabayapagi.com

- Pewarta

Minggu, 16 Okt 2022 19:33 WIB

Bahaya Self Diagnosis Kesehatan Mental

SURABAYAPAGI, Surabaya - Dokter Puskesmas Cilandak, Jakarta Selatan, dr Larasayu Citra mengimbau pasien tak mendiagnosa sendiri gangguan kecemasan tanpa berkonsultasi dengan petugas kesehatan. "Ya itu kita harus ke psikolog. Kalau kita mendiagnosa memang sudah punya patokan kedokteran. Gejala kecemasan jadi memang gak bisa 'self diagnose'," kata Penanggung Jawab Poli Konseling Puskesmas Cilandak.

Menurut Laras, saat ini tingkat kesadaran masyarakat mengenai kesehatan jiwa meningkat usai pandemi COVID-19. Jika dulunya banyak yang malu dan takut mengunjungi psikolog, saat ini sudah banyak yang menyadari pentingnya mencintai diri sendiri.

Baca Juga: Rembuk Stunting, Wujud Serius Tingkatkan Gizi Seimbang Anak di Desa Penatar Sewu

Laras menambahkan, sebenarnya pasien yang mendatangi psikolog hanya butuh bercerita dan didengarkan."Kalau di sini untungnya cuma sampe konsuling nggak sampai obat. Mereka butuh ngobrol," tuturnya.

Senada dengan Laras, psikolog Puskesmas Cilandak Ratu Rantilia juga menuturkan pasien yang mendatanginya kebanyakan di usia remaja dan dewasa. "Konsultasi rumah tangga, ada yang sudah menikah, remaja lebih ke depresi sedang tekanan keluarga yang tidak bisa berkomunikasi dengan keluarga," ujar Ratu.

Baca Juga: Prudential Indonesia dan Prudential Syariah Luncurkan PRUWell Medical dan PRUWell Medical Syariah

Menurut Ratu, untuk mengatasi gangguan kecemasan bisa mengalihkannya dengan mengatur napas ataupun mengubah pola pikir. "Kami mengidentifikasi dulu, semisal, mereka merasa tidak berguna atau tidak disayang, maka kami meyakinkan kalau mereka masih berguna dan disayangi," ungkapnya.

Selain itu, menurut Ratu, perasaan cemas juga bisa dialihkan dengan menyalurkannya secara sehat. Misalnya, menulis hingga menggambar. Ratu merekomendasikan para pasien menggunakan Sahabat Jiwa (Saluran Hatiku Berbasis Aplikasi Tentang Jiwa) yang merupakan sarana layanan konsultasi daring yang dibuka oleh Dinas Kesehatan DKI Jakarta.

Baca Juga: Kurangi Risiko Anak, Pemdes Sawocangkring Gelar Musdes Rembug Stunting

"Layanan ini memudahkan pasien untuk berkonsultasi secara daring. Nantinya mereka akan diarahkan ke psikolog puskesmas terdekat untuk menjelaskan permasalahannya lebih dalam," katanya.hlt/mtl

Editor : Mariana Setiawati

BERITA TERBARU